Menu

Mode Gelap
Pelestarian Laut Dukung Peningkatan Pariwisata, Suzuki Indonesia Adakan Bersih-Bersih Pantai Bunaken Dengan Ratusan Pelajar Wagub Steven Kandouw Lantik Wounde Sebagai Penjabat Bupati Sangihe Breaking News Tamuntuan Pergi, Wounde Datang Kecamatan Tatoareng Kepulauan Sangihe Terancam Jatuh Miskin Penjabat Bupati Rote Ndao Oder Maks Sombu Bagikan Telur Susu Bicuit Di Desa Kolobolon

Hukrim · 28 Apr 2024 22:55 WIB ·

Diduga Oknum Kejaksaan Rote Ndao Minta Uang dari Tersangka Kasus Pengeroyokan : Ini  Kronologisnya


 Foto : Oknum Jaksa Kajari Rote Ndao (dari Profil WA Pribadi) Perbesar

Foto : Oknum Jaksa Kajari Rote Ndao (dari Profil WA Pribadi)

Rote Ndao,Sulutnews.com – Kabar mengenai dugaan permintaan uang senilai 10 juta rupiah oleh seorang Jaksa di Kejaksaan Negeri Kabupaten Rote Ndao dari seorang tersangka kasus pengeroyokan telah mencuat ke permukaan, menimbulkan kegemparan di wilayah tersebut.

Yermias Thine, Kepala Desa Kuli Aisele, Kecamatan Lobalain, Kabupaten Rote Ndao, mengungkapkan insiden tersebut kepada media pada tanggal 26 Maret 2024. Yermias mengklaim bahwa Jaksa Samuel Fernando Naibaho meminta uang tersebut sebagai imbalan untuk menghindari tuntutan hukum terkait kasus pengeroyokan P19 yang sedang ditanganinya.

Yermias menjelaskan bahwa ia memberikan uang sebesar 10 juta kepada Jaksa Samuel agar bisa terbebas dari semua tuntutan yang dihadapinya terkait kasus tersebut.

“Saya memberikan uang sebesar 10 juta kepada Jaksa Samuel alias Sambo untuk terlepas dari tuntutan hukum yang saya hadapi karena saya tidak terlibat dalam kasus ini,” ujar Yermias Thine.

Pertemuan langsung antara Yermias dan Jaksa Samuel menunjukkan bahwa Jaksa tersebut memberikan implikasi agar masalah tersebut diselesaikan dengan memberikan uang sebesar 15 juta rupiah. Namun, Yermias hanya mampu memberikan 10 juta rupiah, yang diterima langsung oleh Jaksa Samuel.

Pihak berwenang segera menanggapi dugaan tersebut dengan melakukan konfirmasi kepada Jaksa Samuel Fernando Naibaho. Pada tanggal 27 April 2024, media menghubungi Jaksa Penuntut Umum Kejaksaan Negeri Kabupaten Rote Ndao untuk mendapatkan klarifikasi terkait dugaan permintaan uang tersebut.

Dalam tanggapannya, Jaksa Samuel dengan tegas membantah tuduhan tersebut. “Informasi itu tidak benar sama sekali. Saya tidak pernah meminta uang sebesar 10 juta kepada siapapun. Itu fitnah,” ungkap Jaksa Samuel.

Jaksa Samuel mengekspresikan ketidakpuasannya melalui pesan WhatsApp, menyatakan, “Uang apa? Siapa namanya? Kapan pula aku minta uang sebesar 10 juta? Tahu darimana informasinya? Jangan menyebarkan berita yang tidak benar. Kau angkat telepon aku. Kapan sejarahnya saya minta uang?”

Kontroversi ini terus memanas, dengan pihak berwenang dan masyarakat setempat menunggu klarifikasi lebih lanjut dari kedua belah pihak. Kepercayaan publik terhadap integritas lembaga kejaksaan di Kabupaten Rote Ndao pun terguncang dengan munculnya skandal jaksa minta uang.

Laporan :  Dance Henukh

Artikel ini telah dibaca 1,437 kali

Baca Lainnya

Dihadapan Paulus Henuk Bakal Calon Bupati Rote Ndao, Warga Masyarakat Desa Nusakdale : Apapun Penyakit Itu Paracetamol Obatnya

17 June 2024 - 23:29 WIB

Paulus Henuk Dihadapan Warga Dua Desa: Janji Politik dan Harapan Pembangunan Infrastruktur

17 June 2024 - 08:54 WIB

Dihadapan Pendukung, Balon Bupati Rote Ndao Paulus Henuk Janji Segera Umumkan Bakal Calon Wakilnya

16 June 2024 - 23:32 WIB

Pemdes Desa Paret Salurkan BLT Kepada 36 KPM

16 June 2024 - 23:21 WIB

Klarifikasi PJ Bupati Rote Ndao Terkait Postingan Akun Facebook Mersy Adu

16 June 2024 - 19:54 WIB

Balon Bupati Rote Ndao 2024 Paulus Henuk Berkomitmen Membangun Rote Ndao Lebih Baik dengan Meningkatkan Mutu Pendidikan

13 June 2024 - 19:13 WIB

Trending di NTT