Foto : Kadis Kominfo Boltim Khaeruddin Mamonto. SE. Foto : Kadis Kominfo Boltim Khaeruddin Mamonto. SE.

Berkat Perjuangan Bupati Sachrul, Persoalan Blank Spot Di Boltim Segera Terealisasi

Written by  Hidayat Lasambu Jun 09, 2022

Boltim, Sulutnews.com - Komitmen Bupati Kabupaten Bolaang Mongondow Timur (Boltim) Sam Sachrul Mamonto. S.Sos. MSi, untuk mengatasi persoalan blank spot seluler di beberapa Wilayah di Kabupaten Boltim, selangkah lebih dekat segera terealisasi.

Tim Pemerintah Daerah (Pemda) terdiri dari Dinas Komunikasi dan Informatika (Diskominfo), Dinas Penanaman Modal dan Perijinan Terpadu Satu Pintu, Dinas Lingkungan Hidup (DLH), Dinas PUPR Boltim, mendampingi Provider mitra grup Indosat (PT. Protelindo), turun ke lapangan melakukan survey lokasi rencana pembangunan menara telekomunikasi di sejumlah titik, Kamis, 9 Juni 2022.

Kepala Dinas (Kadis) Kominfo Boltim Khaeruddin Mamonto. SE mengatakan, hari ini tim dari Dinas Kominfo dan perangkat Daerah terkait bersama Protelindo telah turun kelapangan melakukan survey untuk menentukan lokasi pembangunan menara telekomunikasi.

“Survey ini sendiri merupakan langkah awal dari rencana pembangunan menara telekomunikasi, untuk memastikan lokasinya agar benar - benar siap,”jelas Khaeruddin.

Lanjut dia, ada 3 lokasi yang rencananya akan segera dibangun menara telekomunikasi tersebut, yakni di Desa Atoga Timur Kecamatan Motongkad, serta Desa Matabulu Timur dan Desa Jiko Belanga Kecamatan Nuangan.

“Ini sesuai dengan harapan Masyarkat bahwa, lokasi - lokasi yang selama ini memerlukan jaringan telekomunikasi dapat disediakan jaringan komunikasinya, sehingga juga dapat membantu informasi publik,” terangnya.

Ditambahkannya lagi, ini semua tidak lepas dari perjuangan Bupati Boltim Sam Sachrul Mamonto, yang tertuang di dalam beberapa surat yang diajukan kepada beberapa provider termasuk Kementerian Kominfo melalui Badan Aksesibilitas Telekomunikasi dan Informasi (BAKTI).

“Alhamdulillah, dari 6 Desa yang masih blankspot, 4 sudah terakomodir, dan 2 Desa lainnya yakni, Desa Bukaka dan Desa Kokapoi segera menyusul karena sudah masuk dalam perencanaan di tahun 2022 ini,” ungkapnya.

Tahapan validasi data secara bertahap akan dilaksanakan hingga nantinya semua Desa di Boltim terbebas dari blank spot.

“Dengan dilakukannya survei validasi data ini, diharapkan realisasi percepatan pembangunan tower telekomunikasi bisa berjalan sesuai dengan harapan dan menyelesaikan permasalahan titik - titik Desa yang blank spot seluler di Kabupaten Boltim,”tutup Khaeruddin. (*/Ayax)