Mantan Anggota DPRD Rote Ndao Diduga Terlibat Mafia Mobil Bodong

Written by  Robby Dance Henukh May 07, 2022

Rote Ndao,Sulutnews.com - Mantan Anggota DPRD Kabupaten Rote Ndao asal partai Demokrat Kabupaten Rote Ndao, Welem Paulus,dilaporkan ke Polres Rote Ndao,Sabtu (4/5/2022) dengan Nomor : LP/B/19/V/2022/SPKT/Polres Rote Ndao/Polda Nusa Tenggara Timur.

usai melapor Jonny Ndolu menjelaskan kepada media ini, bahwa pada bulan Juni 2021, Jonny sebagai pemilik mobil pun mencari Bernadus untuk menagih uang sewa mobil.

Namun sesampainya di Rumah Bernadus, Jonny tak melihat mobilnya. Saat itulah Bernadus mengatakan bahwa mobil Avanza milik Jonny ada di tangan Welem Paulus.

“Bernadus kasih tau saya, katanya dia titip mobil saya di Pak Welem Paulus. Hingga 1 Juli 2021 saya telpon ke Welem tanyakan mobil saya, dia bilang dia tidak tau soal mobil itu,” jelas Jonny Ndolu pada media ini, jum'at 4/5/2022

Jonny juga mengungkapkan bahwa setelah ditelusuri, ternyata Bernadus juga telah di tahan di Polresta Kupang karna diduga telah gelapkan mobil milik beberapa orang di Kupang. Hingga akhirnya Jonny ke Rote untuk menelusuri mobilnya yang ternyata mobil Avanza milik Jonny diduga kuat telah ada dalam penguasaan Stev Ndun, warga Desa Oelunggu.

“Stev Ndun bilang Welem Paulus yang kasih dia pakai itu mobil, karena Welem ada pinjam uang dari dia. Sedangkan dari awal Welem Paulus bilang dia tidak tau soal mobil saya,” ungkap Jonny Ndolu.

“Kemarin Saya sudah cek langsung mobil di rumah Stev Ndun, ternyata sudah ganti nomor plat. Aslinya nomor plat DH 1858 DD, skarang diganti DH 1227 HH. Tapi setelah cocokan nomor mesin dan nomor rangka sesuai dengan BPKB asli yang di tangan saya,” Kata Jonny Ndolu melalui hempon.

Kasat Reskrim Polres Rote Ndao,Iptu Yeni Setiono,SH di hubungin  Jumat (6/5/2022) menjelaskan benar Dugaan Kasus atau  laporan Jonny Ndolu masih dalam tahap penyelidikan oleh Polres Rote Ndao.

“ia ada laporan di polres Rote Ndao. Dan untuk  (Mobil) sementara di amankan di Polres karena masih dalam proses penyelidikan ” jelas  Kasat Reskrim Polres Rote.

Reporter : Dance henukh