Studi Lenovo: Tiga dari Lima CIO Akan Mengganti Teknologi yang Digunakan Perusahaan Mereka Saat Ini

Written by  Merson Simbolon Apr 25, 2022

Jakarta, Sulutnews.com – Sebuah studi penelitian terbaru dari Lenovo menunjukkan bahwa peran Chief Information Officer (CIO) telah berkembang, dan kini lebih fokus pada tanggung jawab dan peningkatan  pengaruh di C-level, serta menghilangkan hambatan untuk pertumbuhan bisnis.

Saat ini, teknologi seperti sistem saraf yang menghubungkan strategi perusahaan, keuangan, inovasi, operasi, dan talenta perusahaan. CIO semakin ditugaskan untuk terhubung dengan pemangku kepentingan utama di seluruh organisasi untuk memastikan keselarasan dan mendorong eksekusi. Dengan keterlibatan IT dalam setiap aspek bisnis, CIO percaya bahwa organisasi harus terus berinvestasi dalam transformasi digital agar tetap relevan. Temuan utama dari survei global Lenovo terhadap lebih dari 500 CIO meliputi:

  1. Hasil survei menunjukkan hampir semua CIO percaya bahwa peran mereka telah berkembang dan meluas dalam beberapa tahun terakhir, dan hal ini membuat mereka diminta untuk membuat keputusan bisnis yang jauh melampaui teknologi.
    • 9 dari 10 CIO mengatakan bahwa peran dan tanggung jawab mereka telah berkembang melampaui teknologi, termasuk bidang non-tradisional seperti analisis data dan pelaporan bisnis (56%), keberlanjutan/ESG (45%), DE&I (42%), SDM /akuisisi karyawan(39%), dan penjualan/pemasaran (32%).
    • 82% mengatakan peran CIO menjadi lebih menantang dibandingkan dua tahun lalu karena mereka menghadapi beragam tantangan unik, mulai dari meningkatnya penggunaan AI (artificial intellegence) dan otomatisasi hingga akuisisi karyawan di dunia kerja yang remote secara global.
    • CIO merasa kesulitas terbesar adalah memecahkan tantangan terkait privasi/keamanan data (66%), keamanan siber/ransomware (66%), mengikuti perubahan teknologi (65%), mengelola ekosistem vendor TI yang terfragmentasi (61%) dan mengadopsi/ menyebarkan teknologi baru (60%).
  1. Mayoritas CIO percaya bahwa peran mereka dalam organisasi telah meningkatkan dampak.
    • Lebih dari 3-in-4 CIO mengatakan bahwa mereka memiliki dampak yang lebih besar pada kekayaan perusahaan secara keseluruhan daripada posisi C-level lainnya.
    • 88% setuju bahwa “peran saya sebagai CIO adalah komponen paling penting dari keberlangsungan operasi perusahaan atau organisasi saya.”
  1. Saat peran CIO semakin besar dan berkembang, responden mengatakan bahwa vendor teknologi mereka memainkan peran yang tak ternilai dalam kesuksesan perusahaan secara keseluruhan.
    • Bisnis akan merasakan dampak hanya dalam beberapa minggu jika mereka menghentikan pengeluaran untuk inisiatif transformasi digital, menurut 61% responden. Hal ini menunjukkan peran teknologi sebagai komponen penting bisnis, bukan hanya sumber efisiensi biaya.
    • Ke depannya, CIO berharap untuk beralih ke vendor yang dapat membantu mereka memecahkan berbagai masalah dalam lima tahun ke depan, termasuk meningkatkan pergerakan organisasi (60%) dan memberikan keamanan sistem dan operasi perusahaan (52%), serta untuk menyederhanakan konfigurasi, penerapan dan pemeliharaan teknologi (50%), dan mengoptimalkan biaya (43%).
    • 8-in-10 CIO setuju bahwa vendor teknologi mereka “sangat terintegrasi secara efektif sehingga meningkatkan produktivitas [mereka] secara keseluruhan.”
  1. Mempertimbangkan tantangan baru dan tanggung jawab yang berkembang, CIO menyarankan teknologi mereka saat ini memiliki banyak ruang untuk perbaikan.
    • Jika diberi kesempatan untuk memulai Kembali dari awal, sebagian besar CIO (57%) mengatakan mereka akan mengganti setengah atau lebih dari teknologi yang digunakan perusahaan saat ini.
    • Dibandingkan tahun sebelumnya, 63% perusahaan menggunakan lebih banyak Perangkat sebagai Layanan teknologi mereka.
    • Ketika model bisnis berubah, hampir semua CIO (92%) pasti atau mungkin mempertimbangkan untuk menambahkan penawaran aaS baru selama dua tahun ke depan.

“CIO modern adalah ‘pengendali misi’ untuk organisasi, peran mereka telah berubah secara drastis hanya dalam kurun waktu 24 bulan terakhir,” kata Ken Wong, Presiden, Lenovo Solutions and Services Group. “Dari menavigasi ekosistem teknologi yang kompleks untuk mengikuti kecepatan transformasi digital, hingga meningkatkan keterampilan karyawan dan mengelola kekurangan talenta IT global, CIO saat ini bertanggung jawab atas seluruh rantai nilai teknologi dan seterusnya. Penelitian Lenovo menunjukkan bahwa CIO siap menghadapi tantangan. Dan mereka ingin bermitra dengan vendor mereka agar dapat membawa organisasi mereka dan berhasil.”

Firma riset International Data Corp. memperkirakan bahwa pada tahun 2023, 60% CIO di perusahaan-perusahaan di seluruh dunia akan diukur terutama dari kemampuan mereka dalam menciptakan model bisnis baru dan sumber pendapatan, terutama melalui kolaborasi di seluruh jajaran perusahaan. Namun penelitian Lenovo sendiri menunjukkan bahwa ini mungkin merupakan perjuangan berat bagi CIO, yang telah mengidentifikasi bidang-bidang seperti privasi/keamanan data, keamanan siber/ransomware, dan mengelola ekosistem vendor IT yang terfragmentasi sebagai masalah mereka yang paling menantang.

“Dalam dunia teknologi yang kompleks ini, CIO ingin berinovasi, bukan mengelola IT. Seperti yang disoroti penelitian Lenovo, CIO memandg vendor teknologi mereka lebih dari sekadar memberikan layanan-layanan dasar dengan baik – tetapi juga meningkatkan ketangkasan perusahaan, menyederhanakan konfigurasi, dan mengoptimalkan biaya. Para pemimpin IT juga membutuhkan nasihat dan panduan tentang bagaimana teknologi baru dapat meningkatkan tujuan bisnis mereka. Peluang teknologi untuk menambah nilai bisnis dengannyata – menyeluruh dengan tepat di perusahaan – dan sangat besar,” tambah Mr. Wong.

Untuk mengelola perkembangan transformasi digital yang semakin kompleks, bisnis membutuhkan solusi IT yang sederhana dan fleksibel. Solusi Lenovo adalah dengan memberi organisasi keluasan penawaran Everything-as-a-Service di Lenovo TruScale; yaitu fleksibilitas untuk membayar solusi infrastruktur yang mereka butuhkan, selama mereka membutuhkannya; dan kepiawaian serta keahlian  kami dalam memberikan dapat memberdayakan CIO untuk lebih fokus pada hal-hal yang bersifat strategik. Bisnis dari semua ukuran membutuhkan fleksibilitas untuk tetap kompetitif, dan model solusi seperti cloud yang skalabel adalah jawabannya.

Prakiraan industri oleh Riset Bisnis Teknologi menunjukkan bahwa Layanan Berlangganan Perangkat tumbuh pada CAGR sebesar 26% dari tahun 2020 hingga 2024 dan layanan berlangganan pusat data tumbuh sebesar 42% selama periode yang sama. As-a-Service solution memberikan dukungan dan layanan yang sangat penting, memungkinkan bisnis menggunakan teknologi untuk menskalakan dengan cepat, menurunkan biaya, dan memnghasilkan efisiensi yang lebih besar. Dengan penawarannya yang fleksibel dan sederhana, Lenovo telah membantu organisasi dari sektor pendidikan hingga kedirgantaraan mengoptimalkan teknologi yang tepat dengan potensi untuk mengubah dan membuktikan operasi mereka di masa depan.(/Merson)